FWB #1: Mahasiswa Makin Mengenal dan Mencintai Tembakau dan Cengkeh Indonesia

FWB #1: Mahasiswa Makin Mengenal dan Mencintai Tembakau dan Cengkeh Indonesia

THINKWAY.IDGenks! Di tengah aktivitas yang padat dan cuaca yang tak menentu semangat untuk belajar mengenai dunia pertembakauan dan cengkeh tetap ada dong. Bertempat di Padepokan Aswaja Ciputat, Kamis (17/03), Thinkway mengadakan kegiatan Friend With Bako #1 dengan dua kelas sekaligus yaitu Melihat Lebih Dekat Budidaya Tembakau dan Industri Pengolahannya dan Aroma Wangi Cengkeh dan Rempah di Nusantara.

Sesi kelas pertama dengan tema “Melihat Lebih Dekat Budidaya Tembakau dan Industri Pengolahannya” diisi oleh Ir. Ismet Ali., MM., ATP., ACP yang merupakan pakar di bidang pertembakauan. Sedangkan kelas kedua bertemakan “Aroma Wangi Cengkeh dan Rempah di Nusantara” diisi oleh Ariani Djalal dan Lukman Basri dari Dewan Rempah Indonesia.

Puluhan mahasiswa asal Jakarta dan Bogor yang mengikuti FWB #1 ini sangat antusias untuk memahami sejarah dan proyeksi industri serta pertumbuhan ekonomi kedua varietas ini. Apresiasi kepada para mahasiswa yang hadir dan aktif dalam acara ini datang dari Ketua Umum AMTI Budidoyo. Dia menyebut bahwa mahasiswa bisa mendapatkan pengalaman belajar di luar ruang kampus. Apalagi melihat bahwa mahasiswa yang berpartisipasi daalam diskusi ini berasal dari lintas fakultas.

“Tembakau dan cengkeh juga pernah mengalami momen keemasannya. Lewat diskusi interaktif ini, semoga para mahasiswa bisa belajar histori dan turut ambil peran atau memberi sumbangsih ilmu untuk melihat bagaimana tren pertumbuhan kedua komoditas ini ke depan,” katanya.

Acara ini berlangsung cair dan interaktif. Para mahasiswa aktif melontarkan pertanyaan-pertanyaan seputar pertanian cengkeh dan tembakau, proses pengolahan hingga ekspor cengkeh dan tembakau ditujukan kepada ketiga narasumber  yaitu Ismet Ali sebagai ahli agrobisnis tembakau, Ariani Djalal dan Lukman Basri dari Dewan Rempah Indonesia.

Dengan gaya penyampaian yang aktif dan segar, Ismet Ali menjelaskan kepada para peserta bahwa tembakau yang dikenal sebagai daun emas dianggap sebagai tanaman kontroversial negeri ini. Pro dan kontra tersebut tidak terlepas dengan bidang kesehatan, ekonomi, hingga sosial budaya.

“Pro kontra tersebut sebenarnya tidak perlu. Sebaliknya yang perlu kita yakini bahwa semua tanaman dan makhluk hidup itu memiliki manfaat bagi kesejahteraan manusia. Yang terpenting adalah bagaimana tembakau bisa tetap tumbuh subur di negeri ini dan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat dan negara,” sebut Ismet Ali.

Pertanian tembakau, kata Ismet Ali, sebagai hulu dari mata rantai industri hasil tembakau (IHT) membutuhkan pendampingan kemitraan agar produktivitas maksimal. Para petani tembakau selama ini mengalami banyak keterbatasan dan tantangan, mulai dari bahan baku, alat produksi, cuaca hingga akses permodalan. Pemerintah khususnya perlu memberikan pendampingan pada para petani tembakau dengan pendekatan saintifik, melibatkan teknologi, metode, dan sumber daya sehingga produk akhirnya (tembakau itu sendiri) memenuhi syarat kuantitas dan kualitas layak konsumsi.

“Setiap masalah yang kita hadapi dalam agrobisnis tembakau dengan metode dengan scientific approach, mencakup: tahapan tobacco agrobinisnis best practise, kimiawi tembakau (nicotine elements), prosesing (pengolahan tembakau) hingga panen produk akhir,”Ismet menekankan.

Dewan Rempah Indonesia yang diwakili oleh Ariani Djalal dan Lukman Basri bercerita tentang cengkeh yang dikenal sebagai emas hitam, merupakan komoditi andalan negara ini sejak era Kerajaan Majapahit dan Kesultanan. Dewan Rempah Indonesia menginisiasi, momentum ekspor perdana rempah tanggal 11 Desember 1521, mengusulkan agar diperingati menjadi Hari Rempah Nasional sebagai tonggak sejarah perjalanan ekspor rempah Nusantara ke pasar dunia.

“Indonesia saat ini memiliki 4.000 varian rempah namun baru 10 persen nya yang bisa kita manfaatkan. Di sisi lain negeri kita juga masih terbatas dalam riset dan  pengembangan bisnis rempah seperti cengkeh dan tembakau. Berdasarkan data, secara relatif setiap tahun ekspor rempah semakin meredup. Ini yang menjadi tantangan industri rempah yang kita hadapi,” papar Ariani.

Selain itu, ujar Ariani, terjadi penurunan kuantitatif dan kualitstif varian rempah kita karena stabilitas harga yang juga merugikan pelaku usaha. Pemerintah, dalam hal ini Direktorat Jenderal Perkebunan secara bertahap berupaya untuk meningkatkan kembali peranan perkebunan. Target peningkatan produksi dan ekspor rempah secara nasional dalam empat tahun ke depan (2021 – 2024) yang meliputi cengkeh, lada, pala, vanilli dan kayumanis.

Adapun target untuk meningkatkan pertumbuhan ekspor mencapai 300 % yang dilakukan dengan program GRATIEKS (Gerakan Mencapai Tiga Kali Ekspor) dari SubSektor Perkebunan melakukan elobarasi menjadi GRASIDA (Gerakan Peningkatan Produksi, Nilai Tambah, dan Daya Saing).

Untuk diketahui, produksi cengkeh tahun 2021 produksi sebesar 126, 3 ribu ton dan tahun 2024 ditargetkan meningkat menjadi 132,1 ribu ton. Sementara itu, volume ekspor pada tahun 2021 nilainya 31,3 ribu ton dan tahun 2024, ditarget meningkat menjadi 60, 6 ribu ton.

“Harus diakui, cengkeh sebagai rempah kita menjadi tantangan. Kurang memenuhi syarat keamanan pangan. Akibatnya harga jatuh, di bawah nilai keekonomian. Memang kita akui syarat itu cukup baik, tetapi tentunya secara teknis perlu perundingan Uni Eropa-Indonesia  dalam pola kemitraan yang saling menguntungkan.

Tak bisa dipungkiri, produsen rempah kita, relatif buta pasar, setidaknya kurang sosialisasinya aneka regulasi EU yang berlaku,”tambah Lukman Basri, anggota Dewan Rempah Indonesia.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.